12 Cara Untuk Menjelaskan Kesenjangan Dalam Sejarah Pekerjaan Anda

Menjelaskan Kesenjangan Dalam Sejarah Pekerjaan

Menjelaskan Kesenjangan Dalam Sejarah Pekerjaan, Terlalu mudah untuk terjatuh di antara celah saat Anda mencari pekerjaan, terutama jika Anda memiliki aplikasi yang lemah. Tetapi bagaimana jika celah tersebut sebenarnya merupakan celah besar dalam sejarah pekerjaan Anda?

Apakah Anda mengambil waktu bekerja untuk merawat anggota keluarga yang sakit parah atau dibuat berlebihan dan memiliki waktu yang sulit untuk mendapatkan pekerjaan baru, kesenjangan pekerjaan dapat sedikit merugikan perekrut.

Kabar baiknya adalah selalu ada cara untuk membuat putaran positif pada celah – tidak peduli seberapa besar atau kecilnya – dan keluar sebagai kandidat ideal untuk pekerjaan itu.

Berikut 12 Cara untuk menjelaskan secara efektif kesenjangan pekerjaan di CV Anda dan selama wawancara.

1. Ketahuilah Anda Tidak Sendirian

Pertama-tama, jika ada penghiburan, kesenjangan kerja cukup umum dewasa ini – faktanya, 90% pekerja AS mengalami ketidakpastian pada suatu titik dalam kehidupan kerja mereka. Anda bukan orang pertama dalam sejarah yang memiliki lubang di CV dan Anda pasti tidak akan menjadi yang terakhir.

Dan ingat: kami baru-baru ini keluar dari resesi global. Dan jika perusahaan tidak mengerti apa yang terjadi pada ekonomi sejak 2008, maka Anda mungkin tidak ingin bekerja di sana.

2. Bersiaplah

Peluangnya adalah para pengusaha ingin menanyakan kepada Anda tentang celah kerja yang panjang dan sering terjadi. Ini tidak akan mencegah Anda beralih ke tahap berikutnya dari proses perekrutan, tetapi pemberi kerja potensial akan mengharapkan penjelasan. Jadi bersiaplah untuk menawarkannya, dan luangkan waktu untuk mencari tahu bagaimana Anda akan berbicara dengan gajah di ruangan. (Cara terbaik untuk melakukan ini adalah menjelaskan perbedaan Anda di CV atau surat lamaran Anda.)

3. Bersikap Jujur

Mereka mengatakan bahwa kejujuran adalah kebijakan terbaik, dan mereka – siapa pun mereka – tahu apa yang mereka bicarakan.

Meskipun kesenjangan dalam pekerjaan Anda bukanlah alasan bagi manajer perekrutan untuk menolak permohonan Anda, karena tidak jujur ​​akan hal itu. Jadi apa pun alasan Anda meninggalkan pekerjaan (apakah Anda dibuat berlebihan atau Anda meninggalkan pekerjaan sebelumnya dengan sendirinya), semakin transparan Anda, semakin baik peluang Anda untuk mendapatkan pekerjaan yang Anda lamar.

Anda tidak harus menjelaskan secara detail mengapa Anda tidak bekerja (pada kenyataannya, beberapa situasi mungkin benar-benar diuntungkan dari kebijaksanaan, seperti berhenti dari pekerjaan Anda karena rekan kerja Anda adalah goblok, misalnya). Tapi menyapunya di bawah karpet atau berbohong tentang itu hanya akan membuat celah menonjol seperti jempol yang sakit.

Dan, apa pun yang Anda lakukan, jangan pernah berpikir tentang memperpanjang tanggal kerja untuk menutupi kesenjangan Anda! Anda akan ketahuan!

4. Jelaskan Alasan Anda

Membicarakan periode-periode pengangguran bisa jadi tidak nyaman, paling tidak, tetapi itu adalah kejahatan yang perlu jika Anda ingin maju dalam proses perekrutan.

Alasan sebenarnya dari kesenjangan Anda adalah unik bagi Anda, tetapi Anda akan menemukan beberapa contoh jawaban untuk membantu Anda menyusun respons Anda ketika saatnya tiba dan percalah kepada saya itu akan datang pada waktunya.

Pemecatan, PHK atau redundansi: ‘Perusahaan terpaksa memotong anggaran dan mem-PHK dua dari departemen TI – sayangnya, saya adalah salah satu anggota tim yang disewa terakhir. Namun, setelah mengatakan itu, saya bangga dengan pekerjaan yang saya lakukan di Perusahaan ABC dan dapat memberikan rekomendasi positif dari mantan supervisor saya. ”

Merawat keluarga: ‘Antara 2016 dan 2018, saya merawat anggota keluarga yang sakit parah. Saya sekarang siap untuk kembali ke peran profesional, dan saya merasa keterampilan dan kualifikasi saya akan cocok dengan posisi dan perusahaan. ”

Perjalanan: ‘Saya cukup beruntung untuk dapat menghabiskan 10 bulan untuk bepergian secara ekstensif. Saya disajikan dengan sejumlah tantangan yang mengajari saya banyak hal tentang diri saya dan membantu mengembangkan keterampilan saya. Saya sangat bersemangat untuk menggunakannya dengan baik dalam pekerjaan baru. ”
Alasan lain untuk kesenjangan dalam pekerjaan termasuk redundansi, penyakit dan studi pribadi.

5. Tapi Jangan Tinggal

Anda tidak perlu memberi banyak detail pribadi kepada pemberi kerja, hanya fakta intinya. Dengan kata lain, masuk dan keluar secepat yang Anda bisa, tanpa memikirkan spesifikasinya. Sebagai contoh:

Setelah sukses selama enam tahun sebagai sekretaris perusahaan di Perusahaan ABC, saya mengambil cuti hamil dan kemudian menyelesaikan diploma pascasarjana dalam tata kelola perusahaan. Selama periode itu, saya telah mempersiapkan langkah selanjutnya dalam pengembangan karir saya dengan mengembangkan keterampilan khusus yang saat ini sedang dicari oleh organisasi Anda.

Sementara pemohon mungkin bangga dengan fakta bahwa dia memiliki anak kembar – seorang anak laki-laki dan perempuan – bahkan setelah bekerja selama 12 jam yang sangat melelahkan, dia berfokus pada apa yang benar-benar diperhatikan oleh majikan: kesesuaian profesionalnya untuk peran tersebut.

6. Isi Gap

Kebenarannya adalah para pengusaha tidak begitu peduli tentang ada kesenjangan dalam sejarah pekerjaan Anda. Apa yang mereka pedulikan, adalah apa yang Anda dapatkan selama waktu itu. Mereka ingin tahu apakah Anda tetap up-to-date dalam industri Anda atau jika Anda hanya duduk-duduk menonton tayangan ulang Grey’s Anatomy setiap hari sambil menunggu pekerjaan baru jatuh ke pangkuan Anda.

Pastikan untuk menyebutkan pekerjaan konsultasi, freelance, atau sukarelawan apa pun yang Anda lakukan pada saat Anda tidak bekerja secara formal, kelas atau acara apa pun yang Anda hadiri, grup apa pun yang Anda ikuti – apa pun yang menunjukkan Anda terus sibuk dan terlibat dalam bidang Anda ketika mencoba untuk memasuki kembali tenaga kerja.

7. Gunakan Surat Pengantar Anda

Setiap inci CV Anda adalah real estat berharga. Jadi jika Anda berpikir bahwa ruang yang dibutuhkan untuk menjelaskan suatu celah dapat dimanfaatkan lebih baik dengan berbicara tentang keterampilan dan pencapaian utama, maka Anda mungkin ingin mempertimbangkan untuk menghilangkan penjelasan dari CV Anda sama sekali. Sebaliknya, gunakan surat lamaran Anda untuk mengungkapkan dan menjelaskan riwayat kerja yang hilang dalam beberapa kalimat atau kurang.

8. Jadilah yang positif

Terlepas dari apa pun alasan kesenjangan pekerjaan Anda (apakah itu dipecat, diberhentikan atau berhenti dari pekerjaan Anda), penting untuk memberikan perubahan positif: apa yang Anda pelajari dari pengalaman tersebut? Apa yang telah Anda lakukan untuk meningkatkan kinerja Anda secara keseluruhan?

Ini berarti bahwa ‘Saya tidak dapat menemukan pekerjaan’ tidak akan memotongnya. Anda hanya akan terlihat putus asa dan, akibatnya, membuat perusahaan kehilangan Anda. Dan jangan pernah berpikir tentang bermain game menyalahkan atau menjelek-jelekkan mantan majikan!

9. Tahu Kapan Harus Pergi

Tentu saja, ada kalanya alasan di balik kesenjangan kerja bersifat pribadi dan sesuatu yang Anda lebih suka tetap pribadi.

Jadi jika Anda menemukan diri Anda dalam situasi yang tidak nyaman di mana pewawancara terus menekan Anda untuk detail dan spesifik, cobalah mengarahkan percakapan kembali ke mengapa Anda sangat cocok untuk pekerjaan yang Anda wawancarai.

Katakan sesuatu seperti: ‘Saya lebih suka tidak masuk ke detail lebih lanjut. Namun, saya sangat tertarik untuk membagikan detail tentang pengalaman dan kualifikasi saya. ‘ Jika itu tidak berhasil, Anda selalu memiliki pilihan untuk memasang rem pada wawancara: ‘Saya tidak merasa nyaman dengan arah pembicaraan ini, jadi ini mungkin tidak pas. Terima kasih atas waktu Anda’.

Jangan lupa untuk menonton nada bicaramu!

10. Konsisten

Jika Anda memberikan rekam jejak karier Anda di CV Anda, pastikan Anda melakukan hal yang sama di LinkedIn dan profil media sosial Anda yang lain.

Konsistensi adalah kunci untuk aplikasi pekerjaan yang sukses. Dengan kata lain, jika sesuatu yang Anda katakan pada CV Anda bertentangan di LinkedIn (atau sebaliknya), maka Anda tidak hanya akan membingungkan calon pemberi kerja tetapi juga membuat mereka tidak mempercayai Anda dan, karenanya, kehilangan potensi sekali-dalam-suatu- kesempatan seumur hidup.

11. Bijak

Beberapa celah tidak benar-benar perlu ditangani – misalnya, jika hanya berlangsung beberapa bulan atau mereka berada di masa lalu. Dan ada beberapa tips dan trik yang dapat Anda terapkan untuk menghindari menarik perhatian yang tidak diinginkan ke riwayat kerja yang hilang di CV Anda:

Gunakan tanggal secara efektif: Abaikan bulan saat mencantumkan tanggal dan hanya sertakan tahun untuk setiap posisi. Misalnya, alih-alih mengatakan Anda bekerja di suatu tempat antara April 2009 dan Agustus 2012 dan Anda memulai pekerjaan berikutnya pada bulan November 2012, Anda dapat mencantumkan tanggal kerja sebagai ‘2009–2012’ dan ‘2012-Sekarang’. (Anda mungkin juga ingin menggunakan font yang lebih kecil dari yang digunakan untuk nama perusahaan dan jabatan.)

Hilangkan satu atau dua pekerjaan: Keindahan tentang Riwayat Hidup adalah bahwa Anda tidak perlu daftar setiap pekerjaan yang pernah Anda miliki, terutama jika mereka tidak terlalu relevan dengan pekerjaan yang Anda lamar atau Anda memiliki waktu yang lama riwayat pekerjaan yang mencakup lebih dari 10–15 tahun.

Sertakan pengalaman lain yang diperoleh selama jeda: Cantumkan pekerjaan konsultasi, kerja lepas atau kerja sukarela apa pun yang Anda lakukan selama periode pengangguran Anda bersama dengan sisa riwayat pekerjaan Anda. Selain itu, Anda dapat mengelompokkan pengalaman kerja ke dalam beberapa kategori, seperti ‘Pengalaman Pemasaran’ dan ‘Pengalaman Pelatihan’, misalnya.

12. Temukan Referensi untuk Mendukung Anda

Temukan seseorang yang bekerja dengan Anda selama waktu libur Anda yang dapat menjamin keterampilan Anda dan mendukung pengalaman Anda, seperti klien yang Anda selesaikan sebagai tugas freelance. Tanyakan kepada mereka apakah Anda dapat menggunakannya sebagai referensi sebelum Anda membagikan informasi kontak mereka dengan calon majikan (ini tidak dapat dinegosiasikan) dan jangan lupa untuk mengirimi mereka email cepat dengan mengatakan ‘terima kasih’ – ya, bahkan jika Anda tidak t akhirnya mendapatkan pekerjaan.

Be the first to comment on "12 Cara Untuk Menjelaskan Kesenjangan Dalam Sejarah Pekerjaan Anda"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*