Panduan Lengkap Cara Mengevaluasi Penawaran Kerja

Mengevaluasi Penawaran Kerja

Mengevaluasi Penawaran Kerja – Ketika perusahaan memberi Anda tawaran pekerjaan, mereka cukup banyak ‘jatuh cinta dengan Anda,’ kata John Lees, salah satu ahli strategi karier terkenal di Inggris dan penulis Sukses. Anda lihat, dari semua pelamar yang mereka wawancarai, Anda adalah orang yang paling mengesankan mereka. Andalah yang menandai semua kotak yang tepat.

Dan itu, orang akan berdebat, memberi Anda beberapa pengaruh berharga ketika datang untuk mengevaluasi (dan menegosiasikan) tawaran pekerjaan. Ini adalah kesempatan sempurna untuk meningkatkan gaji pokok Anda dan manfaat tambahan seperti cuti kerja jarak jauh dan cuti, serta ketentuan spesifik pekerjaan Anda.

Jadi, bagaimana tepatnya Anda mengevaluasi tawaran pekerjaan baru? Bagaimana Anda memutuskan apakah tawaran yang Anda buat tepat untuk Anda?

Mengevaluasi Penawaran Kerja

Berikut ini  semua hal yang harus Anda pertimbangkan, dan pertanyaan yang perlu Anda tanyakan pada diri sendiri, saat mengevaluasi tawaran pekerjaan:

  • Gaji. Apakah gaji dalam kisaran yang Anda inginkan? Apakah lebih banyak? Tidak dekat? Apakah bayarannya sama dengan keterampilan dan kualifikasi Anda? Seberapa sering ulasan gaji dilakukan?
  • Pekerjaan itu sendiri. Apa tanggung jawab pekerjaan spesifik? Apakah Anda akan menikmati tugas sehari-hari dari peran tersebut? Apakah Anda akan ditantang? Apakah Anda diberi cukup tanggung jawab? Bagaimana sejarah posisi itu? Apa yang terjadi pada pendahulu Anda?
  • Bonus. Apakah Anda akan mendapatkan bonus masuk? Apakah perusahaan menyediakan bonus berbasis kinerja?
  • Asuransi, kesehatan, dan kesejahteraan. Asuransi kesehatan, gigi, dan jiwa apa yang ditawarkan? Berapa biayanya?
  • Skema pensiun. Kontribusi apa yang akan dihasilkan perusahaan?
  • Pembagian keuntungan dan opsi saham. Apakah ada rencana untuk memberi karyawan bagian dari laba atau saham perusahaan?
  • Bantuan relokasi. Jika Anda harus pindah untuk pekerjaan itu, apakah ke kota yang berbeda atau di luar negeri, apakah perusahaan akan membayar sebagian atau seluruh pengeluaran Anda? Berapa biaya
    tinggal disana? Apakah Anda akan mampu membelinya? Apakah akomodasi sementara disediakan?
  • Bantuan / penggantian biaya pengasuhan anak. Akankah perusahaan menawarkan pengasuhan anak gratis atau bersubsidi?
  • Lingkungan kerja. Apakah nilai-nilai perusahaan sesuai dengan milik Anda? Suasana seperti apa yang ada di tempat kerja? Apa pendapat Anda tentang rekan kerja dan penyelia potensial Anda? Dapatkah Anda melihat diri Anda bergaul dengan mereka setelah bekerja? Apakah Anda merasa akan disambut di dalam organisasi?
  • Pengembangan profesional. Apakah ada peluang pengembangan karir di perusahaan? Apakah mereka menyediakan pengembangan dan pelatihan tambahan?
  • Persyaratan perjalanan. Apakah perjalanan Anda lebih panjang? Apakah ini membutuhkan lebih banyak bensin atau naik bus atau kereta api untuk bekerja? Berapa biaya itu? Apakah Anda harus melakukan perjalanan untuk bekerja? Apakah Anda akan mendapat penggantian untuk biaya perjalanan, termasuk transportasi, akomodasi, dan makan?
  • Jam kerja. Seperti apa jam kerja Anda? Apakah Anda mengizinkan lebih banyak fleksibilitas dengan waktu mulai dan selesai Anda? Apakah Anda akan dibayar untuk lembur?
  • Cuti, cuti sakit dan hari-hari pribadi. Apakah perusahaan menawarkan lebih banyak cuti daripada minimum undang-undang, termasuk untuk cuti hamil / ayah / adopsi? Berapa banyak?
    Apakah Anda akan berhak untuk segera atau akan Anda harus bekerja untuk perusahaan untuk waktu tertentu sebelum Anda memenuhi syarat? Apakah ada tanggal blackout liburan (misalnya, selama Natal)?
  • Bekerja jarak jauh. Akankah perusahaan membiarkan Anda bekerja dari rumah beberapa hari? Setiap hari? Apakah mereka akan memberi Anda peralatan yang sesuai atau mengganti biaya Anda (misalnya, koneksi internet Anda)?
  • Fasilitas lainnya. Apakah perusahaan menawarkan manfaat seperti keanggotaan gym gratis atau bersubsidi, mobil perusahaan / telepon / laptop, skema siklus-ke-kerja, penggantian biaya sekolah atau makan siang gratis?
  • Keadaan pribadi. Apakah pekerjaan memenuhi kebutuhan pribadi dan keuangan Anda dan keluarga Anda?

Mengevaluasi Beberapa Penawaran Pekerjaan

Hal pertama yang pertama: lihat dirimu! Anda tidak hanya mendapatkan satu tapi dua (atau lebih!) Tawaran pekerjaan! Anda jelas sangat diminati – dan tidak ada yang salah dengan membiarkan kedua perusahaan itu tahu Anda mempertimbangkan tawaran lain. Hati-hati, meskipun: mencoba mengadu perusahaan satu sama lain dalam semacam perang penawaran dapat menjadi bumerang!

Loading...

Jika Anda mengevaluasi banyak tawaran pekerjaan, kembali ke kriteria pribadi yang Anda tetapkan untuk memilih pekerjaan atau perusahaan tertentu. Berapa banyak kotak yang ditandakan setiap perusahaan? Ingatlah bahwa yang penting di sini adalah memilih pekerjaan yang, selain menawarkan Anda gaji yang layak dan tunjangan yang luar biasa, akan membuat Anda bahagia dan memberi Anda peluang pertumbuhan profesional. Jangan terlalu mendasarkan keputusan Anda pada gaji: Anda harus menerima tawaran pekerjaan karena Anda ingin bekerja di perusahaan tertentu, bukan karena mereka membayar paling banyak uang.

Selain itu, jangan terlalu lama untuk memutuskan, karena kedua perusahaan mungkin bosan menunggu dan memutuskan untuk mempekerjakan orang lain – tanpa memberi Anda tawaran pekerjaan sama sekali.

Baca juga : Kerja Sampingan Mahasiswa Yang Berpotensi Menghasilkan Banyak Uang

Bernegosiasi Penawaran Kerja

Jika Anda merasa bahwa pekerjaan dan perusahaan itu cocok, tetapi tawaran itu tidak sesuai dengan yang Anda harapkan, pertimbangkan untuk mengusulkan tawaran balik. Pastikan Anda memiliki alasan yang sah untuk menegosiasikan gaji yang lebih tinggi atau manfaat tambahan – jangan bernegosiasi hanya untuk bernegosiasi!

Penting untuk memahami bahwa setiap situasi berbeda. Seorang majikan mungkin tidak mau – atau mampu – menawarkan gaji impian Anda, terutama jika mereka adalah bisnis dengan ukuran lebih kecil. Tentukan jumlah terendah yang Anda bersedia terima, dan jika perusahaan tidak dapat menawarkan gaji yang Anda inginkan atau memberi Anda kompensasi dengan manfaat tambahan, maka jangan dorong. Dengan sopan tolak tawarannya dan pergilah.

Menerima Tawaran Pekerjaan

Jika pekerjaan mencentang semua kotak Anda, maka tidak ada gunanya menunggu untuk menerima tawaran itu lebih lama.

Bahkan jika Anda menerima pekerjaan secara lisan, mengirim surat penerimaan pekerjaan adalah cara yang bagus untuk secara resmi mengkonfirmasi posisi baru. Ini juga membantu Anda menghindari kebingungan tentang persyaratan tawaran yang tepat, serta mengungkapkan rasa terima kasih dan antusiasme Anda atas peluang yang telah diberikan kepada Anda.

Surat Anda harus mencakup hal-hal berikut:

  • Apresiasi untuk peluang kerja
  • Penerimaan pekerjaan yang tertulis
  • Penegasan kembali ketentuan pekerjaan (termasuk jabatan, gaji dan tunjangan)
    Tanggal mulai kerja

Ingat untuk membuatnya singkat – Anda tidak perlu menyertakan setiap detail kecil yang Anda setujui. Selain itu, pastikan untuk mengoreksi dan mengedit surat Anda untuk tata bahasa dan salah ketik – jangan memberi pengusaha alasan untuk menyesal karena Anda telah memperluas penawaran di tempat pertama!

Pada catatan terakhir, jangan pernah – terima pekerjaan melalui SMS atau media sosial! Selalu lakukan melalui email atau surat kuno yang bagus.

Menolak Penawaran Kerja

Jika Anda memutuskan untuk menolak tawaran pekerjaan – apakah karena Anda menerima tawaran lain (dan lebih baik) di tempat lain atau semua tanda mengatakan Anda harus melakukan 180 – ingat untuk melakukannya dengan bijaksana dan diplomasi dalam email yang sopan dan profesional. Apa pun yang Anda lakukan, cobalah untuk tidak membakar jembatan apa pun yang mungkin harus Anda lewati nanti di jalan!

Di email Anda, Anda harus:

  • Tunjukkan penghargaan Anda, misalnya: Terima kasih banyak karena telah menawarkan saya kesempatan untuk bekerja di Perusahaan ABC.
  • Jelaskan secara singkat mengapa Anda menolak tawaran itu, misalnya: Setelah mempertimbangkan dengan saksama, saya memutuskan untuk menerima posisi di perusahaan lain.
  • Tawarkan untuk tetap berhubungan, misalnya: Sekali lagi, terima kasih atas waktu dan dukungan Anda, dan saya berharap bahwa kita akan melintasi jalan di masa depan.

Sementara itu, jangan biarkan perusahaan menggantung. Kirim email Anda segera setelah Anda memutuskan Anda tidak akan menerima tawaran itu!

Hal apa yang Anda pertimbangkan ketika mengevaluasi tawaran pekerjaan? Apakah Anda pernah memutuskan antara dua penawaran? Apakah Anda memiliki kiat negosiasi yang ingin Anda bagikan dengan sesama pembaca?

Loading...

Be the first to comment on "Panduan Lengkap Cara Mengevaluasi Penawaran Kerja"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*