5 Kasus Terkenal dari Spionase Industri Sepanjang Sejarah

Kasus Terkenal dari Spionase Industri

Spionase industri, kadang-kadang juga dikenal sebagai spionase ekonomi, adalah pelanggaran yang sangat serius yang dapat membawa denda dan hukuman yang sangat besar. Ini sangat umum dan dapat memberikan pesaing keuntungan besar di pasar komersial membunuh-atau-dibunuh.

Di sini kami telah mengumpulkan 5 contoh penting dari spionase industri dalam beberapa waktu terakhir dan berupaya menjawab beberapa pertanyaan umum lainnya tentang masalah ini.

Apa contoh spionase?

Berikut adalah beberapa contoh penting dari spionase industri selama beberapa dekade terakhir. Ini hanyalah 5 dari banyak contoh menarik sepanjang sejarah.

1. Gillette adalah korban spionase industri pada tahun 1997

Pada tahun 1997, seorang pria dari Washington, Iowa didakwa melakukan penipuan dan pencurian rahasia dagang dari Gillette. Steven L. Davis, yang saat itu berusia 47 tahun, mencuri informasi mengenai sistem cukur baru yang telah dikembangkan oleh perusahaan.

“Pada bulan Februari dan Maret 1997, menurut dakwaan, DAVIS membuat pengungkapan gambar teknis kepada pesaing Gillette di pasar pisau cukur, Warner-Lambert Co., Bic, dan American Safety Razor Co. Pengungkapan ini dilakukan melalui faks dan surat elektronik Surat dakwaan tersebut juga menuntut DAVIS dengan penipuan, “kata fas.org .

Davis mengaku bersalah dan didakwa atas perannya dalam spionase dan menghadapi total 15 tahun penjara dan ratusan ribu dolar dalam denda.

2. Kodak juga jadi korban spionase industri di tahun 90-an

Kembali pada 1990-an , Kodak juga menjadi korban spionase industri. Seorang mantan karyawan Eastman Kodak Company didakwa dan dinyatakan bersalah atas semua tuduhan.

Mantan karyawan, Harold Worden, yang saat itu berusia 56 tahun, mencuri properti Kodak yang bernilai jutaan dolar. Dia telah bekerja untuk Kodak selama lebih dari 30 tahun dan tidak mengembalikan dokumentasi rahasia ketika dia meninggalkan perusahaan pada tahun 1992.

Dia berusaha untuk mencoba dan menjual keuntungannya yang tidak pantas kepada para pesaing Kodak sambil mencoba memulai perusahaan konsultannya sendiri.

Worden dihukum pada tahun 1997 setelah pembelaannya bersalah dan dijatuhi hukuman 15 bulan penjara dan denda lebih dari $ 50.000 .

Baca juga : 5 Tren Teknologi Masa Depan Tercanggih Yang sedang Dikembangkan

3. Avery Dennison memenangkan ganti rugi $ 40 juta dari spionase pada akhir 1990-an

Antara 1989 dan 1997, seorang pengusaha Taiwan, Ten Hong Lee, alias Victor Lee dan perusahaannya, Four Pillars menipu dan mencuri rahasia dagang dari sebuah perusahaan yang berbasis di Ohio, Avery Dennison . Perusahaan ini adalah salah satu produsen terbesar produk perekat untuk digunakan dalam hal-hal seperti perangko dan pita popok.

Loading...

“Sejak Juli 1989, para terdakwa telah memperoleh, antara lain, informasi hak milik dan rahasia Avery terkait dengan formulasi untuk produk perekat.

Surat dakwaan tersebut juga menuduh bahwa pada tanggal 4 September 1997, para terdakwa bertemu dengan Victor Lee di sebuah kamar hotel di Westlake, Ohio dengan tujuan mendapatkan informasi, dokumen, dan rahasia dagang Avery yang rahasia dan rahasia perdagangan yang melanggar Undang-Undang Spionase Ekonomi tahun 1996, “catatan fas.org .

Terdakwa mengaku bersalah dan diharuskan memberi ganti rugi kepada Avery Dennison dengan ganti rugi $ 40 juta pada tahun 1999. Ini adalah kasus pertama yang disidangkan di bawah Undang-Undang Spionase Ekonomi 1996 yang baru dicetak di Amerika. Tindakan ini telah disahkan oleh Kongres untuk melindungi perusahaan-perusahaan AS dari pencurian oleh bisnis asing dan pemerintah.

4. IBM memenangkan kasus spionase pengadilan terhadap Hitachi pada 1980-an

Kembali pada 1980-an, IBM memenangkan kasus pengadilan terhadap Hitachi , dan dua karyawannya, untuk spionase industri. Hitachi didakwa berkonspirasi mencuri informasi komputer rahasia dari IBM dan mengirimkannya ke Jepang.

Hitachi mengaku bersalah atas tuduhan tersebut serta Mitsubishi Electric Corporation dan 22 pengusaha Jepang, banyak dari mereka adalah pejabat senior.

” Dua karyawan yang mengaku bersalah adalah Kenji Hayashi, seorang insinyur senior, dan Isao Ohnishi, seorang manajer seksi perangkat lunak. Mr. Hayashi didenda $ 10.000, dan Mr. Ohnishi didenda $ 4.000 , dan keduanya ditempatkan dalam masa percobaan.”

Sebagai imbalan atas permintaan bersalah, Pemerintah AS sepakat untuk tidak mengajukan tuntutan lebih lanjut terhadap semua terdakwa. Hitachi juga didenda $ 10.000 untuk bagian mereka dalam spionase.

5. Operasi Night Dragon sangat sukses

Peretas China berhasil masuk ke sistem komputer lima perusahaan minyak dan gas multinasional pada tahun 2011. Mereka mampu lolos dengan rencana penawaran dan informasi hak milik kritis lainnya menurut sebuah artikel oleh Reuters pada saat itu .

“Informasi itu sangat sensitif dan akan bernilai banyak uang bagi para pesaing,” kata Dmitri Alperovitch saat itu. Dmitri adalah wakil presiden McAfee untuk penelitian ancaman.

Sebuah laporan yang disusun tentang serangan oleh McFee Inc menjuluki insiden “Operation Night Dragon.” Laporan itu tidak merinci perusahaan mana yang terkena dampak dan bahwa tujuh perusahaan potensial lainnya juga menjadi korban.

” Tiga perusahaan minyak terbesar yang berbasis di AS, Exxon Mobil, Chevron dan ConocoPhillips, semua menolak berkomentar tentang apakah mereka telah ditargetkan, mengutip kebijakan untuk tidak berbicara tentang langkah-langkah keamanan mereka,” lapor Reuters .

Loading...

Be the first to comment on "5 Kasus Terkenal dari Spionase Industri Sepanjang Sejarah"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*